Sehari di Trenggalek

Ini hasil ketika saya bepergian ke Trenggalek beberapa waktu lalu.Hari rabu tanggal 3 September 2007, sambil meninggalkan kopdar di Surabaya

Saya pernah ke Trenggalek sebelumnya pada tahun 2004 bersama teman-teman saya. Waktu itu saya ke pantai Prigi sekedar untuk refreshing. Jarak pantai Prigi ke pusat kota Trenggalek sekitar 30-40 km. Trenggalek memang panas menyengat namun anginnya juga sejuk. Inilah yang membuat di Trenggalek seringkali petir menyambar, bahkan dihari yang cerah. Jadi inget dulu pas ke Trenggalek pertama kali ketemu bayut di bis jam 10 malem. 

Kita berangkat dari Surabaya jam 5 pagi, jadi kita sampai di Trenggalek sekitar jam 10an *perjalanan yang melelahkan*. Oia …. kita ke Trenggalek untuk melihat-lihat potensi pengembangan Trenggalek. Jam 10 sampai di Trenggalek kita mampir dulu di Masjid Besar Trenggalek sekedar untuk berganti baju (biar rapi gitu). 

Kasihan sekali orang-orang Trenggalek, nonton TV aja susah. Kondisi geografis Trenggalek yang dikelilingi gunung dan bukit (rata-rata 1000 dpl) membuat gelombang televisi menjadi lemah karena terhalang gunung dan bukit. Sehingga mau nonton TV pun harus punya parabola untuk menangkap gelombang (itupun masih banyak semutnya). Jadi pas lagi musimnya Piala Dunia dulu pasti ada layar lebar di Alun-alun buat nonton bersama dan berdesakan. Hari gini nonton TV susah, Apa Kata Dunia ?? Dari kesulitan nonton TV itu akan lahir sebuah ide cemerlang untuk mengatasinya. Subhanallah, Allah memberikan masalah sekaligus solusinya tergantung ikhtiar kita. 

Itulah Trenggalek, kota yang beberapa lalu tertimpa musibah banjir.

13 thoughts on “Sehari di Trenggalek

  1. Bagaimana pantai Priginya? Masihkah ramai pengunjung dihari Minggu? Saya pernah kesana saat masih lajang belasan tahun lalu, sayang kota Trenggalek hanya dilewati.

    Kota Trenggalek terkenal dengan banjirnya, walaupun sudah ada bendungan.

  2. di saat kebosanan nonton TV terkdang berharap hidup tampa TV seperti di trenggalek…

    btw, ada kyai saya di Buntetpesantren yang sehari2nya tidak mempunyai tv padahal santrinya ratusan. bukan tidak kuat membeli beliau pun tidak memberikan penjelasan kepada siapapun… bukan anti dunia luar, tapi beliau lebih menyarankan kepada budaya baca…. beliau langganan koran entah berapa jenis…🙂

  3. @ Cira
    Ya masih ada TV, cuman agak banyak semutnya. Biar lebih jelas, pake parabola.

    @edratna
    Tak seIndah dulu.

    @KurtZain
    Acara TV kadang mengalihkan perhatian saya terhadap sesuatu dan seseorang.
    Sama juga mertua sepupu saya (seorang Kyai), dari TV sampe HP ga ada. Yang ada cuman buku, koran, Kitab.

  4. jangkrik, ga trimo cak segitu parahnyakah! meski susah tp dg tv kabel langganan, smua cenel tv nyaut, bening jg. ga perlu punya parabola, cukup berlangganan aja. trenggalek kotaku yg damai nyaman permai

  5. hee jangan salah trenggalek itu ga separah itu jeck, nyatanya banyak orang2 yang berhasil jg dr trenggalek, justru disana kotanya nyaman, tenang, aman dan damai. dan banyak sekali potensi alam yang belum tersentuh.

  6. @ anangku
    Wakakaka …. ono sing ga trimo.
    Maksudq ga ngunu cak. Lagian kan ga semua orang Trenggalek bisa langganan TV kabel.

    @ ennok
    Maka dari itu. Masih banyak potensi dan peluang pengembangan kabupaten.

    @ semua
    Saya cuman nyentil biar kreativitas anda muncul untuk trenggalek. Jangan diam saja.

Mau Komen

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s