Cerita dari saya.

Beberapa suka, duka dan kebodohan saya dulu …..
Saya ceritakan agar menjadi pelajaran bagi kita semua …..

1. Makan mie
Ada temenku yang masak mie di kamar. Setelah mateng dia ngomong, “Woi rek, da mie nih. Mau?”. Sadar ada kesempatan emas, saya dan 3 orang temenku lainnya datang. Mie diangkat dan dicampur bumbu. Walaupun masih puanas, saya makan aja. Soalnya kalo nggak gitu nggak kebagian. Jadilah makan mie yang puanas dengan tangan kosong pula (tanpa sendok-garpu) dan habis tidak kurang dari 3 menit. Hebat kan?

2. Jalan-jalan ke Panderman
Berangkat jalan jalan ada bekal yang tertinggal sehingga kita harus turun gunung lagi (capek deh). Setelah beli bekal, waktu jalan ke puncak kesasar (tersesat). Setelah sampai puncak, ditodong puluhan monyet minta makan (akhirnya mie kita keluarkan). Jalan turun gunung pake acara terpeleset segala. Mau pulang, kamera tertinggal di musholla kaki gunung. Siyal .. siyal.

3. Jalan jalan ke Gunung Kawi
Berangkat jalan jalan numpang truk pemetik teh di kaki gunung kawi. Perjalanan menanjak melewati kebun teh yang tidak merah tapi hijau (hehehe). Kita berjalan diantara rumput rumput yang terbakar, jadinya guelap penuh asap dan kabut. Malam dipuncak yang duingin dan angin berhembus kencang, sedangkan saya tanpa tenda kedinginan *Brrr*. Paginya turun gunung dan menunggu tumpangan pulang selama 5 jam (capek deh).

4. Jalan jalan ke Penanggungan
Berangkat jalan jalan selepas maghrib. Berhubung tas yang saya bawa punya bantalan yang tipis di bahu, maka agar tidak sakit saya berinisiatif menebalkannya. Saya menebalkannya dengan menambahi bantalan empuk pembalut, tapi sisanya tertinggal di musholla pas sholat. Jalan ke puncak sempat tersesat dan harus balik lagi turun *siyal*. Sampek puncak kita sadar kalo air udah habis, jadi harus turun gunung sekarang juga dan pulang dan gak sempat liat sunset ataupun sunrise.

5. Lari pagi
Siang pulang sekolah saya langsung ke pasar untuk sekedar jalan jalan dan ke warnet. siang sampe sore menjelang malam saya belum juga pulang, padahal ijinnya cuman sampe sore. Saya nggak berani pulang, akhirnya saya bermalam di masjid sampe pagi. Lalu paginya pulang dan ketika ditanya saya jawab barusan lari pagi *akting*, padahal saya kan dari kemaren nggak pulang. Aduuuh bohong besar nih, jangan ditiru ya adik adik.

to be continued ……..

19 thoughts on “Cerita dari saya.

  1. no1 : astaghfirullah..
    no2 : wakakak! penasaran manusia ditodong ma monyet gimana…
    no3 : … trus, seneng2nya pas kapan??
    no4 : yang sabar ya…
    no5 : gokil banget yang ini.. emang ga ketauan ya?? pesantren ato rumah??

  2. [chiw] Aduuuh ….. rumahnya di tengah hutan ya?

    [aisalwa] Kenapa masa lampau mbak?

    [akew] Gpp, biar sehat.

    [cira] Aduuuuuuuh …… cita tau aja.

    [dyahit04] Kamu memang bodoh sekali ya? Kamu pasti kecewa karena kurang perhatian dari akyu. Aduuuuh …. kaciaaan.

    [Takodok!] Saya juga ngakak. Wakakakababagagadadasa

  3. Saya nggak berani pulang, akhirnya saya bermalam di masjid sampe pagi. Lalu paginya pulang dan ketika ditanya saya jawab barusan lari pagi *akting*, padahal saya kan dari kemaren nggak pulang. Aduuuh bohong besar nih, jangan ditiru ya adik adik.

    sagung…. jangan nakal gitu ya dik…. jangan suka bohong….

Mau Komen

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s